Mas Guru Punya Cerita: Bonek jadi Guru

Mas Guru Punya Cerita: Bonek jadi Guru

10 November di Surabaya sangatlah ramai, dulu. 199x, saya masih ingat ketika Ayah mengajakku untuk melihat kembang api di jalanan Surabaya – entah di mana – saat perayaan Hari Pahlawan. Belasan tahun kemudian, 2010, saya merayakan Hari Pahlawan dengan cara yang sedikit berbeda. Bersama dengan 50 orang nekat (Pengajar Muda – red) lain ditambah beberapa biji para pengumpul orang nekat, saya masih sibuk mengemas-ngemas barang, persis seperti orang mau minggat. Dini hari di tanggal itu juga kami merayakan Hari Pahlawan dengan pergi ke Bandara Soekarno Hatta. Bermodal minim, dengan PD-nya kami hendak pergi meninggalkan Jakarta untuk jadi pengajar di pedalaman katulistiwa. Singkat cerita, kami mau jadi guru, guru yang bonek.

Pengajar Muda

'Bondo lan Nekat'

Ok, lets strike to the point. 51 orang bonek ini rencananya akan disebarkan ke 5 kabupaten di 5 provinsi di Indonesia: Bengkalis – Riau, Tulang Bawang Barat – Lampung, Pasir – Kalimantan Timur, Majene – Sulawesi Barat, dan Halmahera Selatan – Maluku Utara. Oh iya, mengapa saya berani dengan lancang menyebut ke-51 Pengajar Muda ini sebagai bonek? Bonek di tulisan bertag ‘Mas Guru Punya Cerita’ memiliki makna ‘bondo lan nekat’. Disebut bondo (bermodal) karena kami memang punya modal, walaupun pas-pasan, untuk jadi guru. Mengapa nekat? Karena walaupun modalnya pas-pasan, ya kami tetap (sok) berani berangkat juga ke daerah yang katanya terpencil.

10 orang yang bertugas di Majene menyebut diri mereka The Majenes (Adeline, Agung, Atika, Soleh, Ujan, BK, Sakti, Nisa, Arrum, Wiwin). Itu bukan nama grup band alay lho..! Tanggal 10 November kami semua berangkat dan pada tanggal itu juga The Majenes sampai di kota Makassar. Saya pribadi, langsung suka dengan kota ini. Udara yang panas, suasana pantai, dan tatanan khas bandarnya mengingatkan saya dengan Surabaya. Setelah memaksa diri untuk puas main-main di kota Makassar, kami langsung tancap gas menuju Kabupaten Majene.

Saya akan langsung saja cerita mengenai Dusun Tatibajo tempat saya ditugaskan karena mungkin The Majenes yang lain sudah menceritakan Majene secara umum.

Menurut data awal yang diberikan oleh Yayasan Indonesia Mengajar, dusun tempat saya tinggal nanti tidak memiliki sinyal tetapi masih memiliki listrik dengan menggunakan genset (generator). Umumnya, masih kata data awal, generator akan dinyalakan selama 4 jam pada pukul 18.00 – 22.00. Mengetahui hal ini, saya mempersiapkan diri sebaik mungkin, mulai dari meminjam senter hingga membuat rencana kapan saja saya bisa menggunakan laptop untuk mencatat.

Setiba di rumah Bapak Angkat tempat saya akan tinggal, ada berita yang sangat mengejutkan. Listrik terdekat dari dusun ada di generator milik perusahaan penambang pasir yang jaraknya sekitar 2 km. Listrik ini hanya nyala malam hari dan biasanya ada biaya untuk charge hp. Listrik terdekat kedua adalah di rumah Bapak Kepala sekola yang ada di pinggir jalan poros Majene – Mamuju, sekitar 4 km dari dusun. What the heaven Man! Tanpa sinyal, tanpa listrik, tidak bisa menghubungi kawan ataupun keluarga … sungguh, malam itu menjadi malam terpanjang dalam hidupku. Meskipun begitu, bisa juga aku tidur malam itu. Mungkin sudah terlalu lelah, fisik maupun mental.

Pagi hari dimulai dengan segarnya udara khas pegunungan. Warga Dusun Tatibajo umumnya masih memiliki hubungan keluarga, jadi wajar saja kalau banyak orang yang saling bertamu, lebih-lebih kalau ada orang baru, macam aku ini. Ditemani secangkir kopi dan kepulan asap rokok dari mulut-mulut warga lokal, aku bercengkrama dan berbagi cerita dengan mereka. Sebenarnya, lebih banyak aku yang mendengar. Tanpa dikorekpun, masyarakat Tatibajo akan bercerita dengan sendirinya mengenai kehidupan, budaya, bagaimana lapuknya pohon coklat mereka, ketertinggalan mereka akan pendidikan, hingga sulitnya mata pencaharian di sana. Obrolan pagi itu cukup membuat hati yang gelisah ini menjadi sedikit lebih tenang. Waktu sudah menunjukkan pukul 7.30, saatnya berangkat ke sekolah.

 

Sungai Tatibajo

Sungai Meluap (ki) vs Sungai Surut (ka)


Masuk ke sekolah hanya bertemu dengan Pak Jamaluddin, Kepala SDN No. 27 Inp Tatibajo. Menurut beliau, guru-guru lain tidak bisa datang karena cuaca tidak mendukung. Siswa-siswa pun tidak semua bisa hadir. Kalau suasana mendung seperti ini, biasanya air sungai yang mereka lewati dikhawatirkan akan meluap. Karena itu siswa yang tinggal di dusun sebelah (sebelah artinya 1 jam perjalanan kaki, motor tak bisa masuk), Sambalagia, tidak ada yang hadir di sekolah. Kasihan siswa-siswa ini. Kesempatan belajar mereka tergantung cuaca.

 

Karena hanya ada 2 guru dan siswa kelas 1, 2, dan 3 belum lancar berbahasa Indonesia, maka kami bersepakat Pak Jamal mengajar kelas rendah dan saya kelas tinggi. Hehe, padahal semalam tidak ada 1 menit pun saya gunakan untuk persiapan mengajar. Pagi ini tiba-tiba harus mengajar 2 kelas sekaligus. MANTAB JAYA!

Beberapa meter dari kelas kita sudah bisa mendengar riuhnya kegaduhan siswa. Setelah miss sinyal dan listrik, makhluk macam apalagi ini yang akan aku hadapi! Huff…., nekat saja. Judulnya saja ‘Bonek jadi Guru’. Sudah sampai sini, harus maju! Kudegakkan badanku. Kumantabkan langkah kakiku. Kubuka pintu kelas. Di sana … kulihat binar mata mereka, kulihat senyum mereka … . Dengan mantab kuucapkan salam, “Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.”

Dalam hati kuberkata, “Di sinilah aku memulai langkah kecil untuk turut menyiapkan Indonesia yang lebih baik dan bermartabat, insya Allah. Bismillah…!”

Bersambung …. !
Nantikan episode-episode ‘Mas Guru Punya Cerita’ di blog yang sama.

|

Cerita ini juga ditulis di sini.

36 thoughts on “Mas Guru Punya Cerita: Bonek jadi Guru

  1. Pingback: Agung Firmansyah S.Kom» Blog Archive » Mas Guru Punya Cerita: Bonek jadi Guru

  2. Pingback: Tweets that mention Mas Guru Punya Cerita: Bonek jadi Guru « ilalang.al.haidar -- Topsy.com

  3. subhanallah..mantab jaya mas!
    mata saya berkaca-kaca nih pas baca, sriusan deh… bener2 kaya alkisah Laskar Pelangi.
    makin ngiri aku pengen kaya panjenengan niku jadi PM…
    ditunggu episode berikutnya, tetap smangat bos🙂

  4. Subhanallah, luar biasa Mas..
    Sebuah langkah maju untuk peningkatan mutu pendidikan di Indonesia.

    Di tunggu sambungannya😀

  5. salut saya sama kamu gung…semoga Allah senantiasa memudahkan jalanmu dalam setiap langkah dan niat muliamu…amin…keep on rocking gung!

  6. Ini baru namanya pahlawan Indonesia, gak nyangka punya teman sehebat ini!! Gw bener2 terharu bacanya, nambah motivasi juga buat jadi orang yang lebih baik.. Makasih bgt loh!! Semangat terus yaaaa..

    ditunggu lanjutannya.. ^^

  7. gung.gung semangat ya! semoga dimudahkan urusannya disana dan bisa muncul laskar-laskar pelangi baru yang talentanya diasah olehmu. ditunggu cerita lanjutannya.😀

  8. Agung, terharu… :’)
    Tetap semangat ya!!!
    Salam hangatku untuk anak-anak penuh semangat di sana! ^^
    Btw, no hapemu berapa gung? Masih tetep sama gak? Kalo sekedar sms ke kamu masih bisa kan ya?
    Mau ada yg dibicarakan *tiba-tiba kepikir sesuatu*

  9. terharuuu :’)

    jadi inget notesnya patrya, ntar kl liburan gak usah jalan2 ke luar negeri. nengokin temen2 PM ke pedalaman indonesia aja. sekalian berbagi sama anak2nya.. jadi pengen!

    semangat terus mas guru!

  10. Wah, mantap guung..
    Lanjutkan perjuangan yaa, semangat teruss..!!
    Beneran terharu dan bener2 ngebayangin laskar pelangi😀

  11. Wah, subhanallah, sepertinya menjadi guru di daerah pedalaman memang benar-benar sebuah perjuangan sejati..

    Keep fighting pak!

    Moga barokah..

  12. waaaa, baru selesai UAS, baru sempet baca2 >,<
    mantep banget euuy, ceritanya kayak Laskar Pelangi😀
    smangaaat om ngajarnya di sana ^^
    ~mau langsung lanjut baca sambungannya🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s