Stupid Paper, Trik Praktis Mencatat “To Do List”

(Tulisan ini juga saya publikasikan di IlmuGratisan.com. Main-main ke sana saja. Banyak tutorial, tips, dan trik baru yang tidak saya publikasikan ulang di sini๐Ÿ˜€ )

Bismillahirrohmanirrohim…

Okey, tak perlu basa-basi. Langsung saja! Inilah bendanya yang saya sebut Stupid Paper.
kertas bego' aka stupid paper

Stupid paper di atas adalah milik saya. Guna stupid paper adalah untuk mencatat hal-hal yang perlu kita lakukan. Mulai dari hal besar seperti skripsi atau menulis LPJ sampai hal kecil seperti sms seseorang.

Trik stupid paper ini saya dapatkan dari Konsultan Nurul Fikri Group, Arief Munandar ME. Terimakasih saya ucapkan untuk beliau. Okey, langsung kita mulai bagaimana cara membuat dan menggunakan stupid paper:

1. Ambil kertas HVS
HVS-nya boleh baru, boleh juga kertas bekas (fotokopian). Biarkan kertas tersebut tetap utuh (jangan dipotong2). Gunakan sisi yang kosong. Alasan mengapa stupid paper menggunakan kertas penuh (bukan potongan-potongan kertas seperti note kecil) adalah agar kita bisa melihat to do list kita lebih luas.

2. Lipat kertas menjadi 8 bagian
Tujuannya, agar kita lebih mudah menyimpannya. Simpan stupid paper di dompet atau di saku agar stupid paper selalu ikut bersama kita kemanapun kita pergi๐Ÿ˜€ .

3. Tulis to do list kita di stupid paper
Tulis mulai dari yang ringan sampai yang berat. Yang remeh sampai yang penting.

4. Buka stupid paper tiap kali….
Buka tiap kali kita merasa nganggur, tidak tahu apa lagi yang harus dikerjakan, atau ketika kita ingin mengingat kembali to do list kita. Kerjakan yang bisa dikerjakan.

5. Coret poin to do list
Coret poin-poin to do list yang telah berhasil dikerjakan. Pencoretan di stupid paper ini berguna sebagai penanda. Efek samping dari pencoretan ini adalah rasa kepuasan tersendiri karena kita telah melaksanakan satu kewajiban๐Ÿ˜€ .

Okey, sudah selesai. Tapi perlu diingat, stupid paper bukanlah pengganti jadwal kegiatan kita. Siip! Semoga bermanfaat.

34 thoughts on “Stupid Paper, Trik Praktis Mencatat “To Do List”

  1. Wah mantap gung, saya juga suka pake. Hal yang paling menyenangkan adalah ketika mencoret ‘to do list’ kita. Rasanya ueenaak tenaaannn,,,seperti ada beban yang hilang…

  2. yup. s7..
    bisa u/ membantu daya ingat..
    stupid paper memang “stupid” (sewaktu2 pengen tau apa yg ingin dilakukan)..
    hehehe akronim yg mekso.. =p

    Wah…, ide bagus tuh Wan. Mantabs๐Ÿ˜Ž .

  3. si om ada2 aja idenya ampe nulis ginian, hehee..
    tapii, emg guna juga sih bikin itu..๐Ÿ˜€
    dulu waktu SD sy juga bkin gituan sendiri, eeh skrg malah nggak, hehee..
    rajinan waktu SD:mrgreen:

  4. Kalo aku nulis to do list di agenda. Klo ga gtu di HP. jadi tiap kali liat jam di hp ato nge cek sms, selalu inget apa PR hari ini..๐Ÿ˜€

  5. aye make juga. tapi sering banget ilang tu stupid paper (mungkin karena dia ga tau jalan pulang kali ye?)

    ada tips tempat yg aman nyimpen stupidpaper biar ga gampang ilang tapi cukup strategis agar bisa sering dibaca.

  6. waa,, gemana klo stupid paperna ilang hayyoo ..
    gag enakan pkek hape ajj ..
    pan lebih prktis,,
    gag btuh bolpen, krtas, de’el’el ..

    Klo di hape, kita ga bisa nyoret.๐Ÿ˜€

  7. klo ane juga sering bikin gituan, tapi gak pernah dicoret. waktu kerjaannya udah selesai. eh lupa untuk nyoretnya, ato klopun inget, gak ada pulpen, jadi males nyoretnya :p

  8. ๐Ÿ™‚
    smart paper!
    sy juga biasanya pake gitu, tapi dibuku kecil khusus.
    rencana tiap hari.
    kalau udah, di cheklist.
    g dicoret.
    masing2 orang kan punya caranya sendiri2 ya..

  9. @ dhimas

    ada tips ugal2an naroh SP dmn biar ga ilangan n gampang dibaca. jadi ga peke ribet..

    mw tau?
    di tempel di jidat (tulisan mengarah ke mata kita)
    nempelnya pake lem nasi saben kelar sarapan.
    hehe..
    praktis.

  10. klo nulis surat cinta di stupid paper gimana?..trus pura2 ngejatohin ke orang yg kita incer..eh kebaca..ok ga gung?๐Ÿ˜€ hihihi -piss ah (note: jgn org yg diincer deh, istri aje :p)


    Justru itu….
    “Kecelakaan” itu bisa jadi strategi yang bagus bukan. Klo kebaca (dengan pura2 tidak sengaja) kan jadi lebih romantis.
    ~halah…., sotoy๐Ÿ˜† .

  11. saya mah gak telaten bikin gituan. biasanya cuma diawang2 aja ngelist-nya.
    kadang untuk nulis apa yg mau dilakuin aja suka lupa :p

    tapi, rasanya kata “bego” itu gimanaaaaa gitu..๐Ÿ™‚


    diawang2?? sama aku dulu๐Ÿ˜€ .
    emang, kata “bego” gimana rasanya?๐Ÿ˜›

  12. waktu itu smpat nyoba, tapi cuma bertahan s’hari aja…hehe
    ehm,, perlu dicoba lagi nih,,,,=p
    syukran y kak Agung…

    Uuppss,,,kak dpt undangan untuk mengakses http://ryanpp.com
    linknya tulung diganti ya….
    ilal liqo…=p


    Okeh, siap diganti.
    ~ciee…., yg gape bahasa arap.๐Ÿ˜›

  13. Assalamu’alaikum

    hmm, ngerasa deja vu ngeliat post ini, seperti yang dilakukan oleh **piiiip**. hehe
    udah dipraktikkan, tp saya lebih nyaman dengan notebook (buku saku beneran, bukan laptop), lebih rapi, lebih nggak gampang rusak (soalnya klo gitu doang trus dimasukkan dlm kantong suka kebejek bejek gitu deh, haha)


    wa’alaikumussalam
    piiip??? mau pipis๐Ÿ˜† .
    de javu?? tanya donk ke si piiip, yg ngajarin siapa๐Ÿ˜Ž .
    hehehehe

    Lebih demen pake notbuk gpp kok. Sesuai selera๐Ÿ˜€ .

  14. Pingback: 10 Facts/Habits about Me « Aryu belongs to

  15. Assalamu’alaikum, alhamdulillah kalo yang satu ini udah saya lakukan, biar ga lupa.. dan diurutkan berdasarkan segi urgensitasnya (eh bener ga yah)
    ^^

    wa’alaikumussalam.
    wah, sangar. Pake dikasih no urut segala. ga tambah repot mas?

  16. Gung, saat bikin to do list seperti ini, saya malah sering lupa kertasnya saya simpan di mana. Ketinggalan di meja lah. Ketinggalan di jaket lah.
    Tapi, mau coba lagi nih. Semoga ga lupa lagi.

    Trima kasih buat tipsnya, Gung.

  17. Efek samping dari pencoretan ini adalah rasa kepuasan tersendiri karena kita telah melaksanakan satu kewajiban .
    -> waaaah ternyata bener.. pas selese ngerjain yg ada di list itu trus nyoret yg udah dikerjain, puassss bgt, hahahaa.. mantap gan!๐Ÿ™‚

  18. Pingback: Mengapa Harus Menulis? « ilalang.al.haidar

  19. Pingback: Mengapa Harus Menulis? : SurabayaCommunity.org

  20. Mas Agung, mau bilang terimakasih sebesar-besarnya..
    Trik ini sangat bermanfaat, alhamdulillah. Saya amalin pas masa-masa koass.. nemenin masa studi saya 2 tahun terakhir ini, dan alhamdulillah lancar semua urusan.

    Dan insyaAllah trik ini kepake sampe masa akan datang, masih relevan dan solutif. Karena pada dasarnya saya lebih suka nulis, jadi lebih suka pake kertas, daripada pake todolist di hp ato fitur canggih lain. Kepuasan memang ada saat mencoretnya satu-persatu.

    Saya nulis kertas bego ini sesaat sebelum tidur, kalo ada yg butuh direvisi biasanya pas bangun tidur. Tetapi saya nulisnya di buku catatan super mini ukuran 6×6 cm. Tiap lembar beda hari/tanggal, jadi kalo keinget ada janji ngapain di beberap hari kemudian, tetep bisa ditulis di lembar berikutnya. Jadi bisa berkesinambungan.. Dan saya punya tempat khusus untuk nyimpen ini di tas, jadi pasti keinget untuk membawa ini tiap harinya.

    Siip, sekali lagi terimakasih banyak ya๐Ÿ™‚

    • Ini Ibu dokter pasti sibuk sekali saat KOASS. Alhamdulillah kalau bermanfaat. Saya juga belajar ini dari orang lain, Pak Arief Munandar.

      Mengganti kertas pakai buku boleh juga tuh, untuk mencegahnya ilang. Kalau Alda nyimpen di tas, saya suka nyimpen di saku celana (soalnya males bawa tas:mrgreen: ).

      • Sebenernya yg bikin lebih manfaat lagi dari kertas bego ini adalah karena waktu saya koass yang dikerjain ga cuma seputar sekolah profesi.. Disambi sama kerja dan dagang juga buat menghidupi diri. Nah, karena amanah yang variasi itu, alhamdulillah bikin kertas bego ini bisa sebagai cara efektif untuk manajemen waktu dan prioritas.

        Wah, alhamdulillah. Pak Arief Munandar amal jariyahnya insyaAllah nyampe di saya juga. Makasi ya Pak๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s