Rek Ayo Rek, Melaku-melaku nang Tunjungan

Assalamualaikum wr wb

Pernah dengar? Itu potongan lirik lagu “Melaku-melaku nang Tunjungan”. Tunjungan memang pusat cuci mata sejak dulu. Pertokoan dengan fitur-fitur Belanda masih banyak yang nempel di kanan kiri jalan. Ada yang tahu hotel Majapahit? Tempat bersejarah perobekan bendera Merah-Putih-Biru menjadi Merah-Putih. Hotel itu ada di Tunjungan.

Tunjungan sebenarnya adalah nama jalan. Pada masa modern, Tunjungan tetap bertahan sebagai area cuci mata. Simak saja petikan lirik lagu “Mlaku-mlaku nang Tunjungan” yang lain.

“Ngalor ngidul, wetan ngulon ngumba moto (Ngalor ngidul, wetan ngulon cuci mata)”

Kala berkunjung ke Surabaya, Kakek saya yang dari Bapak gemar sekali jalan-jalan di Tokonam. Salah satu tempat perbelanjaan paling modern kala itu. Sayang sekarang sudah bangkrut. Tak lagi ada toko yang jadi kenangan saat-saat JJS (jalan-jalan santai) dengan kakek.

Tak kalah tuanya dengan Tokonam, Tunjungan Plaza berdiri dan mampu bertahan hingga sekarang. Bahkan TP menjadi mal terbesar di Jawa Timur. Sambil geleng-geleng kepala, Kakek sering memandangi bagunan itu. Mungkin, saat itu bangunan setingi ini tak ada di Malang.

Kala yang lain Kakek pernah bilang, “Suroboyo ambune apek”. Surabaya baunya tidak enak. Apalagi saat Kakek nganter saya ke sekolah. Sepanjang jalan maka sepanjang itulah kali comberan mengikuti. Dan sekali lagi, “Suroboyo ambune apek”. Lebih enak tinggal di Malang kata beliau. Saya sih cuek saja. Bahkan tidak merasa apek sama sekali. Mungkin sudah kebal kali ya? Dan saat pulang terakhir kemarin (sejak sekian lama tak pulang) saya tiba-tiba menjadi sependapat dengan Kakek. Suroboyo ambune apek.

Bau apek jadi aroma terapi sehari-hari lorong-lorong kota besar. Ke-apek-an ini juga saya temui di Jakarta. Di perkampungan padat penduduk, di terminal, di pinggir kali, di kereta, bahkan di tengah jalan. Apa setiap nasib kota besar akan seperti ini? Apek, penuh debu, asap di mana-mana? Atau cuma terjadi pada kota besar Indonesia? Saya tidak tahu, maklum belum pernah ke luar negeri.

Mungkin, saat ini, lirik lagu “Melaku-melaku nang Tunjungan” sudah tidak cocok lagi. Mau cuci mata di mana kalau udara saja bikin mata merah.

Rek ayo rek mlaku-mlaku nang Tunjungan
Rek ayo rek rame-rame bebarengan
Cak ayo cak sopo gelem melu aku
Cak ayo cak golek kenalan cah ayu

Ngalor ngidul, ngetan ngulon ngumbah moto
Masiyo mung nyenggal nyenggol ati lego (alhamdulillah dah inget. Thx to wawan: lihat komentar)
Sopo ngerti nasib awak lagi mujur
Kenal anake sing dodol rujak Cingur”

Translet Bhs Ind. :
“Rek ayo rek jalan-jalan ke Tunjungan
Rek ayo rek rame-rame bersama-sama
Mas ayo mas siapa mau ikut saya
Mas ayo mas cari kenalan cah ayu

Ngalor ngidul, ngetan ngulon cuci mata
Meski hanya nyenggal nyenggol hati lega
Siapa tahu nasib kita lagi mujur
Kenal anaknya yang jual rujak Cingur”

21 thoughts on “Rek Ayo Rek, Melaku-melaku nang Tunjungan

  1. Hmm… mungkin memang gitu gung. “Bau” kota besar sepertinya memang seperti itu… entah kenapa. Mungkin karena drainase kota ?

    Tunjungan ? Hmm… lumayan kok tempatnya🙂

    Tapi sekarang udah gak ada lagi bangunan belanda… paling hotel itu aja kan ? sama toko jam itu kalo gak salah…

  2. @theloebizz
    emang ada ya kamus bahasa jawa:mrgreen:

    @Gyl
    Mungkin memang krn drainase Gyl. Dan Tunjunganpun semakin modern. Tidak lagi penuh kenangan.

    @h4ru
    aku kliatannya g bisa pulang😦 (baca: g mau pulang)

  3. memang nggak salah, klo kota besar sekarang menjadi kota “kumuh”
    nggak jakarta, surabaya, bandung, yogya, medan, semarang, samarinda, makassar ( klo medan, samarinda, makassar…. yang ni belum pernah gw jamah )
    lam kenal !!!

  4. @all
    Wah…, terimakasih dah mau berbagi pikiran.

    @Krisna
    Durung moleh Dek…😦 , dan bakalan g bs pulang kliatannya.

    @dimas dhea
    Salam kenal juga Mas.
    Wah…, kalau saya g cuma jalan-jalan ke Surabaya. Saya lahir dan besar di sana😀 .

    @Ghani
    Siipp!! juga deh… (^_~)d

    @afwan auliyar
    Salam kenal juga. Wah, sama tuh. Medan, Samarinda, Makassar jg blm g jamah. Kata temen yang pernah ke sana, Samarinda itu kira-kira nasibnya juga sama.

    Kira-kira, apa nih yang bisa kita lakukan sebagai bangsa Indonesia?

  5. Podo, stlh ditilik lbh jauuhhh.. ketokane aQ ga iso mulih!
    ha3, =))
    awake dewe iki mek sesumbar pengen mulih, tapi nyotone..rupane yo tetep ae ga iso (&ga gelem) mulih.. parah iki.. nggedhab tok. :p :))

  6. Podo, stlh ditilik lbh jauuhhh.. ketokane aQ ga iso mulih!
    ha3, =))
    awake dewe iki mek sesumbar pengen mulih, tapi nyotone..rupane yo tetep ae ga iso (&ga gelem) mulih.. parah iki.. nggedhab tok. :p :))

    ‘Kira-kira, apa nih yang bisa kita lakukan sebagai bangsa Indonesia?’
    waaahh.. ini gunanya planner ada😀 ha3
    (sesumbar maneh..)

  7. bicara ttg surabaya,
    ada yg bikin saya heran bukan kepalang..

    suatu ketika, seorang kawan dari bandung yang emang aseli bandung, jalan2 ke tunjungan plaza..

    apa kata dia?

    “wah, TP ini mall terbesar di Indo ya? kok di bandung ga ada yang segede ini ya??”

    saya yang notabene ga pernah nyentuh mall bandung cuma bisa plonga-plongo..
    n ngasi comment : “hihi.., masa sih?”

  8. klo gak salah teksnya kayak gini mas :

    ngalor ngidul lewat toko ngumbah moto….
    masiyo mung nyenggal nyenggol ati lego….

  9. waduh, dari 2 atau 3 kali ke Surabaya, saya belum pernah tu main ke TP. padahal tempat nginepnya deket banget sama TP. hmm..

  10. @deady rizky
    Wah…, jawaban untuk pertanyaanmu bisa jadi satu postingan sendiri. Banyak caranya, insya Allah segera saya tuliskan di blog ini juga (doakan saja, skrg sedang banyak deadline nih…😀 . Kebanyakan proyek:mrgreen: ).

    Salah satu caranya, sediakan tulisan yang dibutuhkan orang banyak (manfaatkan search engine).

    @Meralda
    Mungkin bener Dek,…
    Wong di Jakarta saja baru satu mall yang segedhe TP (setau saya)😀 .

    @wawan
    Wah…., sip-sip…
    Tengkiu Bro. Segera tak edit…

    @zahra
    G main ke sana gpp kok Zah…😀
    Wong isinya cuman gitu2 doank. Bagusan rumahku (halah…).

  11. mas … tolong bantu saya carikan kunci gita Melaku-melaku nang Tunjungan yawhhh ..
    saya dapet tugas KTK suruh bawakan lagu itu …
    tapi saya masih newbie soal gitar … jadi saya gak bisa nyari nada sendiri …
    tolong yawh mas carikan … saya udah googling tp gak dpet juga ….
    plis bales k blog saya …
    thanks mas ….


    Hehe.., saya ga ngerti gitar. Jadi ga tau kuncinya.🙂

    rephhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s