Saya Ini Sedang Futur

Saya ini sedang futur……*

Saya ini sedang futur……

Terbukti dengan ogah-ogahan saya datang ke
pengajian tiap pekan

Dengan alasan klasik : kuliahlah, lelahlah,
kerjalah, sibuklah,inilah, itulah

Saya ini sedang futur

Saya ini sedang futur…….

Lihat penampilan saya yang banyak berubah

Tak lagi pandai menjaga pandangan sering cari sasaran

Saya ini sedang futur….

Jarang baca buku tentang Islam, lagi demen baca koran

Dulu, tilawah nggak pernah ketinggalan.

Sekarang,satu lembar udah lumayan

Tilawah sudah tidak lagi berkesan, nonton “layar
emas”ketagihan

Saya ini sedang futur…

Walau takut akan adzab

Tak pernah sekalipun terisak, Malah seringnya
terbahak

Saya ini sedang futur…

Mulai malas sholat malam jarang bertafakur

Ba’da shubuh, kanan kiri salam lantas kembali
mendengkur

Apalagi waktu libur

Sampai menjelang Dzuhur

Saya ini sedang futur…

Lihat perut saya makin buncit karena junkfood dan
pangsit

Kalau infaq sedikit dan mulai pelit

Apalagi shoum sunnah perut rasanya begah

————————————-

Ente tau, ane…

Ente tau ane lagi futur

Sedikit dzikir banyakan tidur

Belajar ngawur IP pun hancur

Sohib-sohib kagak ada nyang negur

Ente tau ane lagi futur

Ati beku otak ngelantur

Mikirin orang sedulur-dulur

Diri sendiri kaga pernah ngukur

Ente taulah ane sekarang Seneng duduk di kursi goyang

Perut kenyang otak ngelayang

Mulut sibuk ngomongin orang

Aib sendiri kagak kebayang

Ente tau ane bengal

Bangun malem sering ditinggal

Otak bebal banyak ngehayal

Udah lupa nyang namanye ajal

Ente tau ane begini

Udah sok tau seneng dipuji

Ngomong sok suci Kaya murobbi

Kagak ngaca diri sendiri

Ente tau ane gegabah

Petantang petenteng merasa gagah

Diri ngaku-ngaku ikhwah

Padahal kalo ‘mau’ muhasabah ‘ntu diri nggak beda
sampah

Ente tau ane sekarang

Udah kalah di medan perang

Ane pengen pulang kandang

Ke tempat dulu ane datang
————————————-

Saya ini sedang futur…

Sibuk ngurusin kerjaan, Ogah nanganin binaan

Saya ini sedang futur…

Tak lagi pandai bersyukur

Saya ini lagi bingung Senang disanjung dikritik
murung

Saya ini sedang futur…

Malas ngurusin dakwah

Rajinnya bikin orang tua marah

Sedikit sekali muhasabah

Sering sekali mengghibah

Ya, memang saya sedang futur

Mengapa saya futur ????

Mengapa tak ada seorang ikhwah pun yang menegur
dan menghibur

Kenapa batas-batas sudah mulai kendur
Kepura-puraan, basa-basi, dan kekakuan makin subur

Kenapa di antara kita sudah tidak jujur Kenapa
ukhuwah di antara kita sudah mulai luntur

Kenapa di antara kita hanya pandai bertutur

Ya Allah, berikan hamba-Mu ini pelipur

Agar saya tidak semakin futur

Apalagi sampai tersungkur
____________ _____
“Kita hidup dari apa yang kita dapatkan, tapi kita
bahagia dari apa yang kita berikan”

Keep smile & spirit
GANBATTE!!! ^_^

*Ditulis oleh seorang kakak untuk adiknya. Lalu oleh sang adik diforwardlah tulisan ini. Lalu diforward lagi, dan lagi, dan sampailah ke emailku.

Semoga bermanfaat.

22 thoughts on “Saya Ini Sedang Futur

  1. mantabh bgt dah mas Agung nasehatnya…
    sungguh bermakna sekali…
    sy mendapatkan pengetahuan baru…
    sekaligus bisa introspeksi diri…

    Terima kasih atas masukannya…=p

  2. Wah…
    Pak Lurah Camatzzz….
    Terimakasih juga dah baca.

    Sbenernya lebih tepat klo terimakasihnya dialamatkan ke penulis (sy kan cuma copy pasteπŸ˜€ ). Sayangnya sy juga tak tau siapa penulisnya.😐

  3. Assalamu’alaikum.

    Wah-wah, lek arek Suroboyo ketemu arek Suroboyo pasti dadi rame!!πŸ˜€
    Lho…lho.
    SMP 3 pisan.
    Kenal Putri Eka Riski & Riski Aditya berarti?

    Lealah, ternyata dari e-mail forward-an tho…
    Ta pikir sampeyan yang bikin.
    Hehehe.

  4. @ghaniarasyid
    Hehe…, bakal rame memang. Ngobrole iso ngalor-ngidhul.πŸ˜›

    Yup, aku yo SMP3. Tau sak kelas karo Putri malahan. Nitip salam gawe Putri, sang ketua MPK (coba tanya, dulu gmn ceritanya dia bisa jadi ketua MPK padahal masih kelas satuπŸ˜€ ).

    Tulisan iku memang forward punya orang. Aku belum semelankolis itu. Hehehe…πŸ˜€

    @wennyaulia
    Hm…, aku kuatir nek aku yo termasuk sing futur. Makanya aku post tulisan itu untuk mengingatkan diri pribadi.πŸ™‚

  5. jleb… jleb.. jleeeebh!!

    manteph tulisane,pak..
    suwon wis diposting..

    kata bijak hari ini (untuk KITA semua):
    “Jual-lah duniamu dengan surgamu, niscaya kau akan mendapatkan keduanya..
    dan janganlah kau jual surgamu dengan duniamu, karena itu artinya kau tak kan pernah mendapatkan keduanya..”

  6. Assalamualaikum wr wb
    @semua
    thanks bro and sis dah mau mampir dan sudi mengomentari blog saya.πŸ™‚

    @realylife
    Ok mas, tengkiu veri mach.
    SEMANGAAAAAA…..T
    CHAYOOO……
    GANBATE….!
    HAMASAH….!
    SPIRIT…!

    @Meralda
    OK, sama-sama. Ucapan trimakasihnya diforwad saja ke penulis (aku jg g tau sapa yg nulis..πŸ˜† ).

    Terimakasih juga nasihatnya. Insya Allah sangat bermanfaat dan smoga tambah bermanfaat tiap harinya.

    @ringo & ghaniarasyid
    wah,…
    luar biasa ente berdua. Bisa menginstropeksi diri dg begitu cepat. Saya harus banyak belajar ke ente nih Ghan.

    @Krisna
    Kris, linkmu di edit. Biar klo orang klik namamu bisa langsung lari ke blogmu.
    Futur itu gampangnya, keadaan di mana kita sedang down. Baik secara prestasi, ibadah, iman, semangat, maupun aktivitas. Tapi kata futur ini lebih sering ditujukan pada keadaan saat melemahnya iman, semangat, dan akhlaq.

    Ada yang mau bantu jelasin ke saya dan kawan2 yg lain?
    Sy belum jago di bidang ini.

  7. Hmmm…jadi ingat zaman SMA, saat membaca tulisan ini untuk pertama kalinya..πŸ˜›

    ~hehehe,,,
    ~Nasihat yang bagus,,

  8. @isnuansi aka nunik
    selamat datang di blog saya Mbak…
    terimakasih dah sudi mampir…πŸ™‚

    @aRul
    semoga jadi tulisan yang bermanfaat ya Rul…
    terimakasih dah “nyasar” ke sini …πŸ˜›

    @Berli
    Jadi…
    tulisan ini dah ada saat ente SMA ya?!
    Wah…, lumayan tua ya nih tulisan.

  9. Walah, futur itu manusiawi koq,.
    Untuk amalan, setidaknya punya satu amal andalan lah, jadi meski lalgi futur tetep terlaksana (bukan yang wajib ya, itu mah kudu),. ^_^

  10. @Zero
    Terimakasih atas nasihatnya.
    Alhamdulillah…, insya Allah pas saya nulis tidak dalam keadaan futur.πŸ˜€

    Bener tuh, kita baiknya punya ibadah andalan. Dan yang paling penting, kita sudah g waktunya lagi ngomongin yang wajib-wajib. Karena itu memang harusnya dah kelar sejak dulu-dulu.πŸ˜›

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s